Mengenal Hipoksia Agar Hidup Menjadi Lebih Sehat

Apa itu Hipoksia?

Otak bergantung pada darah untuk menyediakan pasokan oksigen yang konstan. Dengan demikian gangguan pada bagian tubuh mana pun yang berperan dalam pasokan darah atau oksigen dapat menyebabkan hipoksia. Empat penyebab utama hipoksia adalah:

Tidak ada suplai darah ke otak: Ini terjadi ketika pembuluh darah yang memasok otak dengan darah benar-benar terhambat. Ini sangat jarang, dan biasanya fatal.

Pasokan darah rendah ke otak: Pasokan darah rendah dapat terjadi ketika bahkan satu pembuluh darah tersumbat atau sebagian terhambat, seperti yang sering terjadi pada stroke. Bentuk hipoksia ini sering memengaruhi wilayah otak tertentu, mengganggu fungsi yang diatur oleh wilayah itu.

Tanpa oksigen darah: Ketika tubuh tidak dapat mengambil oksigen, atau jantung atau paru-paru tidak dapat memberikan oksigen dengan baik, otak - dan semua organ lainnya - menderita hipoksia. Ini cepat fatal.

Oksigen darah rendah: Ketika tubuh tidak dapat mengoksigenasi darah dengan baik, seringkali karena penyakit seperti emfisema atau krisis seperti serangan jantung, otak mendapat oksigen lebih sedikit daripada yang dibutuhkan untuk berfungsi dengan baik.

Apa Penyebab Hipoksia?

Banyak penyakit dan cedera dapat menyebabkan hipoksia. Itu termasuk:

  • Bepergian ke tempat yang tinggi, terutama bagi orang yang kesehatannya buruk dan bagi mereka yang dengan cepat naik ke tempat yang tinggi.
  • Keracunan karbon monoksida.
  • Pencekikan atau pencekikan. Misalnya, choke menyatakan bahwa beberapa petugas penegak hukum menggunakan dapat menyebabkan hipoksia jika ditahan terlalu lama.
  • Tekanan darah sangat rendah, yang biasanya disebabkan oleh sesuatu yang lain, seperti pendarahan.
  • Menghirup asap.
  • Tersedak.
  • Serangan jantung atau stroke.
  • Kondisi medis seperti serangan jantung atau stroke.
  • Reaksi alergi yang mengarah pada syok anafilaksis.
  • Kasus asma yang parah.
  • Alergi

Berapa Lama Seseorang Bisa Bertahan dari Kekurangan Oksigen?

Penyelam laut dalam, orang-orang yang mempraktikkan bentuk-bentuk meditasi tertentu, dan beberapa pengecualian lain terhadap aturan tersebut mungkin bisa pergi lebih lama daripada rata-rata tanpa oksigen. Bagi kebanyakan orang, kekurangan oksigen merupakan ancaman yang akan segera terjadi.

Kerangka waktu dari hipoksia awal hingga kematian atau kerusakan otak bervariasi dengan tingkat kekurangan oksigen. Kehilangan oksigen minor hanya menyebabkan kerusakan seiring waktu, tetapi hipoksia yang sebenarnya memicu kerusakan yang hampir seketika.

Kerusakan otak dapat dimulai dalam satu atau dua menit dari kekurangan oksigen total. Pada tanda lima menit, kematian sel-sel otak - dan kerusakan otak parah yang menyertainya - menjadi tak terhindarkan. Kebanyakan orang akan mati dalam waktu 10 menit dari kekurangan oksigen total. Mereka yang kesehatannya buruk sering meninggal jauh lebih cepat. Beberapa orang mungkin menderita bencana medis lainnya, seperti serangan jantung, sebagai tanggapan terhadap kekurangan oksigen.

Mengenal Hipoksia Agar Hidup Menjadi Lebih Sehat

 

Gejala Hipoksia

Orang yang mengalami hipoksia mungkin merasa seperti tidak bisa bernapas, berjuang untuk mengatur napas, atau mengalami detak jantung yang cepat karena jantung berdetak lebih cepat untuk mencoba memasok darah ke otak. Kekurangan oksigen yang kurang parah dapat menyebabkan gejala yang lebih halus dan bertahap. Selain itu, beberapa korban kekurangan oksigen kehilangan kemampuan untuk berbicara, dan bayi dan anak-anak mungkin tidak mengenali atau memahami tanda-tanda kekurangan oksigen.

Gejala kekurangan oksigen meliputi:

Sesuatu menghalangi wajah, mulut, atau hidung; peningkatan paparan karbon monoksida dapat menjadi masalah di daerah tertutup, sehingga seseorang di ruang yang sangat kecil atau yang wajahnya tertutup dapat menderita kekurangan oksigen bahkan jika mereka dapat bernapas.

  • Perubahan mood atau kepribadian; korban mungkin tampak bingung.
  • Hilangnya kesadaran, termasuk pingsan atau kejang.
  • Bibir, lidah, atau wajah yang biru atau putih.
  • Kesemutan di ekstremitas.
  • Murid yang biasanya tidak merespons cahaya.
  • Tidak bernapas, atau tidak mengeluarkan udara saat menghembuskan napas.
  • Hyperventilating atau terengah-engah untuk udara.
  • Tidak dapat berbicara; seseorang yang benar-benar tersedak mungkin tidak batuk.

Perawatan untuk Hipoksia

Hipoksia membutuhkan perawatan darurat. Jangan mencoba mengobatinya di rumah atau menunggu dan lihat apa yang terjadi. Bahkan diduga hipoksia memerlukan panggilan ke 911, dan kunjungan ke ruang gawat darurat. Saat Anda menunggu bantuan tiba, teknik yang disebut The Dobkin Technique dapat memperlambat kerusakan otak. Ia bahkan bisa menyelamatkan nyawa orang tersebut. Untuk menggunakan Dobkin, letakkan air es dingin atau kompres dingin di wajah dan mata korban hipoksia. Kompres harus di bawah 58 derajat, dan harus tetap di wajah korban sampai bantuan tiba, atau kecuali seorang profesional medis memberi tahu Anda untuk melakukan sebaliknya.

sumber :
https://www.webmd.com
https://www.britannica.com
https://www.medicinenet.com
https://www.spinalcord.com

sumber gambar :
https://www.alodokter.com

Penggemar Manchester United kalau pas lagi sering menang.

Jangan Lewatkan

2 komentar:

  1. Saya baru mengena penyakit ini, hipoksia. Tahu saya mah ya itu asma. Yang nafasnya ngos-ngosan.
    Ada 11 penyebab hipoksia, banyak juga ternyata

    BalasHapus
  2. ngeri juga ya, akibatnya bisa fatal kl nggak segera ditolong

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan tertib dan sopan sesuai dengan adat istiadat yang berlaku.